Gado-gado..

Hehe sorry, mama bukan mau cerita soal gado-gado makanan disini, cuma bingung mau kasih judul apa buat cerita-cerita tentang nicholas yang beraneka ragam dan pada gak saling nyambungūüėõ

Gak terasa udah 2 bulan gak update blog, alasan pertama, utama dan satu2nya eh dua2nya adalah sibuk dan malas :P  tapi mama tetep berusaha untuk luangin waktu (sambil bayangin kapan ya Iko mulai bisa update blog sendiri hahahaha)

Mulai ahhhhh,

Jari jempol ala semar

haha belum cerita aja udah¬†ketawa duluan. Sebenernya kebiasaan ini udah lama mungkin sekitar 6 bulan-an, cuma baru 2-3 bulan ini banyak orang yang mulai menyadari termasuk kakek dan nenek. Ceritanya, Iko punya gaya lucu klo mau nunjukin sesuatu ke kita. Klo biasanya orang pake jari telunjuk buat nunjuk (makanya disebut telunjuk ya hehe), Iko (gak inget kapan tepatnya) terbiasa nunjuk dengan jari jempol, persis gaya semar di Ria Jenaka hehehe klo tiba-tiba manggil mama papa buat nunjukin acara di TV, pasti jempolnya langsung ditekuk ke arah TV, klo nenek tanya suatu barang pasti Iko nunjukin dengan jempolnya, klo pas cerita terus nunjuk ke satu orang atau barang, tetep dengan jempol kanan-nya hahaha semua langsung berkesimpulan sebagai orang jawa (baca: Indonesia) mama yang ngajarin Iko nunjuk pake jempol semar itu hehe Lha mamah juga heran karena perasaan gak pernah ajarin atau kasih contoh itu. Gak komplain juga sih sebenarnya, abis itu khan termasuk gaya sopan ya, daripada biasa nunjuk pake kaki hahaha cuma lucu aja apalagi dikombinasi ama tampang Iko yang serius walo orang2 pada ngetawain dia. Selidik punya selidik waktu mama tanya Iko siapa yang ajarin nunjuk ama jempol kanan ternyata bukan semar lho (iya ya emang dia tau darimana si semar hahaha). pengen tahu siapa? ternyata Mickey Mouse! ternyata waktu dia nonton Mickey Mouse Club House, si Mickey pernah nunjuk pake jempol, kayaknya cuma sekali tapi ternyata Iko inget lhoūüėõ yah udah, mama dan papa sekarang nrimo dengan sepenuh hati soal jempol semar eh mickey mousenya Iko hehehe

Dari Thomas & Wiggles ke Naruto & Upin Ipin

Ini juga cerita lucu dari Iko. Klo dulu di Melbourne, hobi nonton Thomas dan Wiggles, sekarang udah beralih nonton Naruto dan Upin-Ipin (kartunnya Malaysia)¬†alias tayangan dari TV Indonesia gara-gara pulang sekolah rajin nongkrong di rumah kakek nenek. Sampe minta dibeliin DVD-nya juga (berhubung adanya bajakan terpaksa deh masuk list orang yang mendukung pembajakan, maklum disini pilihan toko terbatas hehe). Klo Naruto mama gak beliin abis kayaknya banyak adegan kekerasannya, klo nonton di TV khan susah dicegah karena semua sepupu2nya nonton dan TV-nya ada satu. Klo upin-ipin, mama lihat lucu juga jadi dibeliin termasuk special request Iko untuk beliin kaos upin-ipin juga (akhirnya dapat di Kampung Alor, toko2 milik orang Indonesia, murah meriah 1 pasang kaos celana cuma $2 aja, gak beda jauh ama pasar di Indo hehe). Giliran papa yang komplain, kalo Iko mulai ikut2 logat malaysia-nya upin-ipin “bahasa Indonesia aja masih baru mau lancar, udah terkontaminasi ama logat malaysia lagi” hahaha Walau begitu, Iko tetep suka kangen ama DVD Thomas dan Wiggles-nya dan suka puter sendiri terus joget2 sampe Iko sempat ganti 1-2x baju karena keringetan.”Gimana bisa gemuk ya, perasaan energi yang dikeluarkan lebih banyak dari yang masuk”pikir mama hehehe

Ben10

Ben10 (dibaca: ben ten) baru-baru ini juga jadi idola Iko. Mama pikir sih karena ikut2an temen sekolah aja, orang sejak pindah rumah ada gambar Ben10 di meja belajar Iko, tapi Iko cuek aja tuh. Hasilnya: 2 bulan lalu, pas papa ke Hongkong, Iko pesen sendal Ben10, tas Ben10, jam tangan Ben10, pensil Ben10. Dengan sukses papa bawain jam tangan ben10 ajaūüėõ Setelah say thank you politely, Iko tanya “where¬†are the others? you still keep them for my surprise?” papa speechless hahahaha gak tau nih Iko klo duit papa udah abis beliin baju2 dan celana2¬†Iko plus parfum, tas dan sepatu buat mama wuakakakaka Selain sempat suka ama ¬†barang-barangnya (mama juga gak beliin DVDnya karena banyak adegan kekerasannya), Iko juga ngefans ama potongan rambut Ben10. Sampe suatu hari Iko minta gunting kuku buat potong2 kertas (klo pake gunting, harus dengan supervisi mama langsung), mama kasih deh. 10 menit kemudian pas mama balik dan mau sapu lantai, selain potongan kertas mama nemuin banyaka potongan rambut (Iko). Langsung mama kaget dan minta papa periksa kepala Iko, hasilnya rambut Iko yang tengah lebih pendek dari yang lainnya, jadi berdiri gitu. Dengan enteng, Iko bilang “this is Ben10 style” haiyayaaaa… Setelah itu sampe kemarin malam, Iko suka sibuk¬† taruh gel rambut dengan sedikit air, terus berdiriin rambutnya pake tangan di depan gaya, persis gaya ABG yang mau kencan pertama. belum pake senyum2 narsis-nya, mama papa sampe ketawa ngeliatnya dan ngerasa gini kali ya klo punya anak ABG tapi yang ini Anak Balita Gede hahahaha

Gimana sih…

Nah, sekarang soal bahasa Iko yang suka bikin ketawa juga pusingūüėÄ setelah sesi-sesi penuh dengan pertanyaan translate bahasa “Mum, what is sendok?what is cape?what is mundur?” dll, masih berlanjut sampe sekarang, Bahasa Indo dan tetun (bahasa lokal Timor) Iko semakin membaik. Klo Iko lagi cerita kejadian di rumah neneknya sering pake multi bahasa contohnya “Mum, I dropped nenek’s glass in kuluhun, and then nenek said: Labele halo monu hau nia kaneka, Iko, foti tan depois tau iha dapur” and Iko nangis bilang “gak mau,gimana sih…” hahahahaha nah “gimana sih..” ini juga jadi favorit Iko, apa-apa dijawab gimana sih dengan kenesnya, tapi bener lho klo pas sesi ngobrol bahasa Indonesia ama Iko, semua nyambung dan lengkap, klo pas dia gak tau bahasa indo-nya dia pake b.inggris trus minta translate-nya. Klo di rumah kakek nenek udah lancar tetun, termasuk ama sepupu2nya yang tetun speaking dan tetap b.inggris ama sepupu2nya yang english speaking. Tapi tetep aja, logat b.Indo dan tetun Iko masih terasa sengaunya orang bule, belum pengucapan “r” yang kayak “r” di bahasa Inggris, selain katanya karena soal gigi bawah Iko yang kurang rapi, mama ngerasa karena bahasa pertama Iko bahasa Inggris juga berpengaruh pada pengucapan “r”-nya. Klo lagu2 Indonesia, dulu aja di Melbourne udah banyak yang bisa apalagi sekarang, semakin banyak, walo ada yang pengucapannya salah (dan tetep keras kepala klo mama papa koreksi), Iko dengan PD nyanyi keras2 di tempat umum, rumah kakek nenek, mobil, sekolah dll Lagu “menanam jagung”, “makan apa”, “seorang kapiten” sampe lagu gereja andalan mama “selamat pagi yesus”, “waktu ku kecil”, “terima kasih tuhan” dll semua Iko hafal. Jangan tanya nada suaranya? Papa langsung menuduh dapat “anugerah” suara fals dari mama hahahahahaha (kayak suara papa merdu aja wuakakakaka)

NICHOLAS, DADDY, MOMMY, 1, 2,3,4,5…

Sejak bergabung dengan organisasi international Save the Children (didirikan th 1919, setelah PD1 di UK), mama semakin mendapat pencerahan soal mendidik anak khususnya pendidikan dan pengajaran formal seperti membaca dan menulis. Dari dulu, mama dan papa memang udah sering diskusi soal pendidikan Iko khususnya membaca, menulis, atau materi2 serius lainnya di sekolah. Kita memang gak pengen membebani Iko terlalu dini soal kemampuan2 itu. walaupun Iko sudah “sekolah” sejak sebelum 2th, tapi itu masih berfokus pengenalan dan bermain. Mama dan papa yakin anak harus diberi waktu sebanyak mungkin bermain sebelum dibebani tanggung jawab di sekolah formal. Dulu di Melb, ada penelitian ternyata pendidikan dan permainan¬†tidak terstruktur seperti bermain tanah, di playground, petak umpet itu lebih bisa mencerdaskan anak daripada permainan terstruktur seperti puzzle, menggambar, menulis, mewarnai,¬†membangun balok dll. Walau tetep mendorong Iko untuk belajar huruf, angka, abjad juga penyataan logika dan penyelesaian masalah secara berstruktur, mama dan papa membebaskan Iko klo Iko lagi bosen “belajar”. Percaya gak percaya, Iko jadi lebih cepat klo sudah waktunya “belajar” lho.

Suatu hari dia mengejutkan mama dan papa dengan menulis dan mengeja “NICHOLAS”, “MOMMY”, “DADDY” walo masih bengkok-bengkok dan besarnya belum sama, tapi berurutan dan bisa dibaca. Kalau angka, sampe saat ini sudah bisa menulis 1-10 tapi menclok2 sesukanya dia, klo mama atau papa contohin di white board hehehe kalau mau nulis atau eja, kata-kata pembukaannya banyak, pake cerita dulu waktu Tom & Jerry lagi belajar dll hehe Iko juga sekarang seneng2nya tanya mama atau papa” How to spell “banana”?”, “How to spell “mountain”? dll sayangnya mama dan papa gak punya pengalaman buat ajarin membaca dalam bahasa Inggris. Setelah konsul ama bos mama yang dari Inggris, katanya lebih baik beli sofware yang ada voice dan picturenya juga, mudah2an Iko lebih pinter dari mama dan papa. Oya, Iko juga suka menggambar apa aja, papa yang lagi baca novel, mama yang lagi nonton DVD sampe klo ada cicak di dinding. Gak bagus banget, tapi paling gak bentuknya keliatan mirip dan bisa ditunjukin bagian2 yang dia maksud hehehe (lebih baik dari gambar andalan mama sejak TK sampe hari ini “Gunung 2 segitiga dengan jalan, sawah, pohon kelapa juga matahari dan awan” hahaha)

Bella & Nicholas

Ini cerita minggu lalu pas papa pulang bawa 2 kura-kura, 1 besar dan 1 lebih kecil. Langsung diklaim hak milik iko, langsung dibaptis dengan nama “Bella” (buat yang kecil) dan “Nicholas” (buat yang besar). Waktu ditanya darimana nama Bella, Iko bilang dari nama neneknya “Isabel”, trus papa bilang klo gitu kasih nama yang besar “Augusto” kayak nama kakek, Iko bilang gak mau, pengen kasih nama “Nicholas” aja karena dia suka nama ituūüėõ Sorenya langsung papa semangat cari ember besar buat kedua new comers itu (papa juga ikut antusias karena¬†senang ama kura-kura juga) berhubung rumah kita kecil dan papa khawatir klo taruh di kolam luar nti pas kita pergi dimakan kucing atau yg lain. cari-cari di toko cina gak ketemu, akhirnya pilihan jatuh pada ember buat mandiin bayi hahahaha selain paling gede juga ada “batu-batuan” tempat kura-kura ngaso hahaha jadilah kita beli yang warna biru. Hari pertama Iko nongkrongin terus tuh kura-kura, ajak ngobrol sampe masukin segala hal yang Iko pikir diperlukan ama mereka kayak kangkung (ini iya untuk makanannya), pasta gigi (buat gosok gigi), pulpen (untuk belajar nulis katanya hehe), sampe alat ukur dan penggaris buat ukur tinggi2nya. Mama dan papa jadi harus sering cek, Iko lagi masukin apa lagi. hasilnya si bella tetep cuek asyik ngunyah kangkung, nicholas nervous sampe berusaha kabur dari ember hahaha poor turtles hehe hari berikutnya setiap ada orang datang, iko angkat tuh kura2 dari ember buat diperkenalkan ama tamu2nya trus diajak main bola dan lomba lari, kayaknya tuh anak udah perlu teman deh.. (tunggu saat terbaik ya Iko) hehe Berita terakhir tadi pagi setelah seminggu, Iko udah lupa bilang “good morning” dan “Good night” nya ama mereka¬†hehehe

Lagi-lagi Toy Gun…

Nyambung ama cerita sebelumnya soal keinginan Iko punya pistol mainan dan mama & papa masih belum mutusin, kira2 2 minggu lalu, pas pulang kerja trus mau jemput Iko di kuluhun (rumah kakek nenek), ternyata Iko dah megang pistol plastik. Kata neneknya, William sepupu dia yang lebih tua 7 bulan pukul dia trus Iko marah dan nangis. Neneknya kasih uang pembantu untuk ajak dia beli apa di warung eh taunya dia milih pistol plastik trus “nembakin” william sampe willian gantian nangis. Setelah itu pistolnya selalu ada di pinggang celana dia, pas dia bobo, nenek ambil dan iko marah banget pas tau pistolnya ilang. Mama dan papa tau Iko pasti akan berontak kalau pistolnya di ambil paksa. akhirnya sampe rumah, kita berdua ajak iko ngomong baik2 tentang pistol mainan dan sampe pada kesepakatan bahwa mama dan papa akan ambil pistol kalau Iko¬†gak jaga baik2 pistol misalnya dilempar atau dirusak, kalau Iko marah dan menggunakan itu untuk “menembak” dan menyakiti orang lain dan Iko gak boleh bawa pistol ke sekolah, gereja atau tempat2 umum. Iko setuju.

Setelah itu mama papa bertaruh berapa lama iko nempel terus ama pistolnya mengingat udah lama Iko pengen pistol mainan. Papa bilang¬†cuma 2-3 hari atau paling lama 1 minggu. Mama bilang pasti lebih dari satu minggu sambil lihat Iko yang pegang trus kemana2 termasuk mandi dan tidur.¬† Besoknya pas mau pergi sekolah Iko udah taruh pistolnya di box kecil, trus say bye-bye pas mau turun dari mobil. Sorenya langsung ke mobil cari pistolnya tapi sama sekali gak¬†tanya pistolnya ke nenek dan kakek. Akhirnya tau yang menang siapa? papa hehehe hari kedua setelah kejadian itu, pas ada kejadian yang buat Iko¬†¬†marah terus spontan lempar barang apa ditangannya (yang kebetulan pistol) langsung dia merasa bersalah dan diam saja pas mama dan papa ambil pistolnya. Dia cuma bilang sorry trus langsung main lagi. setelah itu gak pernah tanya lagi hahahaha Cuma yah tetep aja dia masih suka berkreasi bikin pistol2an dari rel kereta api, stick drum, kertas sampe pisang hahaha Pas kita nonton Popeye dan superman, mama bilang “banyak orang yang gak perlu pistol untuk mengalahkan orang jahat, popeye¬†just eats spinach, superman¬†uses his power, jadi klo Iko makan banyak pasti¬†Iko punya power buat membela orang-orang yang tertindas” Iko ngangguk2 aja, kali lagi mikir mama ngomong bahasa indo atau inggris sih hahaha

Yang bikin senyum, Yang bikin sakit kepalaūüėČ

Yang bikin senyum dan bangga:

1. Iko masih tetap berani tidur sendiri termasuk pipis dan minum sendiri tengah malam. Nyalain lampu, buka pintu, ambil minum di meja atau pergi ke kamar mandi, balik lagi, matiin lampu terus bobo lagi hahaha yang penting pintu kamar mandi dibiarkan terbuka dan lampunya tetap menyala (karena saklarnya terlalu tinggi buat diraih Iko) walo semua lampu lainnya mati.

2. Tau kewajibannya dan mulai aware ama tugas rutin yang dipercayakan mama papa kayak buka pintu gerbang waktu mobil masuk rumah, copot dan taruh sepatu di rak sepatu, taruh tasnya di meja di kantor papa, taruh gelas dan piring bekas makan di tempat cucian piring, bantu papa siram tanaman, taruh kembali mainan, boneka dan buku ke tempatnya (walo masih perlu dingetkan ama mama), berusaha melakukan bagian-bagian yang dia bisa lakukan sendiri (seperti stel DVD, ambil air di dispenser, cuci tangan, ambil apapun sendiri) kayaknya udah siap nih punya adik hahahaha

3. Pengertiannya tetep membanggakan, sampe kadang-kadang mama lupa¬†memperlakukan Iko kayak udah besar. Misalnya klo sampe rumah kakek nenek, mama dan papa meluk sepupu2nya dulu, Iko tetep happy tunggu giliran dia. Klo mama lagi mangku dan nenangin sepupu Iko yang lagi nangis atau gendong sepupu iko yang bayi, Iko cuek aja dan gak cari perhatian. walo suka dibikin bengong dengan gaya cool-nya, mama dan papa bangga ama kontrol diri Iko. Gak terlalu antusias terhadap sesuatu sekaligus gak berlebihan memaksakan sesuatu. Pas antar papanya ke airport, dengan bawa trolley bag-nya, Iko ikut masuk check in, mama udah deg2-an dia nangis klo papa berangkat. setelah check in, kita masih ngobrol2 lagi diluar. Setelah waktunya masuk ke ruang tunggu, Papa cuma bilang “Iko, daddy needs to go now” dan Iko cuma bilang “Ok, be carefull and see you next week” terus dengan dorong trolley batman-nya Iko berjalan ke parkiran dan gak ada adegan drama sampe papa pulang lagi. Pas papa pulang dengan kantong besar oleh2, Iko lagi makan, pas buka pintu lihat papanya, iko cuma bilang “halo daddy” papanya yang bengong kok gak dipeluk terus pas dikasih oleh2 dengan sopan Iko bilang “Thank you daddy” dan geret kantongya taruh disebelah meja makannya terus nerusin makannya hahahahha papa mama mati gaya dehūüėõ

4. Kritis. emang usia 3-5 tahun adalah tahap keingintahuan anak terbesar. Iko juga udah gitu mulai tanya-tanya sejak umur¬†2th, tadinya nanyanya biasa dan sederhana aja, seperti “What is that?”, “Why?”, “How?” dll eh makin besar kali karena mama dan papa selalu menjelaskan sesuatu sesuai proses sesungguhnya, Iko semakin kritis. Ketika Iko tanya kenapa air di laut menjadi coklat? mama menjelaskan karena tercampur air ujan dari gunung terus nyambung ke proses terjadinya hujan, terus pas tanya kok laut surut pas malam2 main ke tepi laut, papa jelaskan pengaruh gravitasi bulan terhadap pasang-surut dll hasilnya Iko bisa diminta menerangkan lagi kalau ditanya di kemudian hari.¬†Ternyata proses belajar mengajar juga bisa dilakukan dengan cara fun yaūüôā yang bikin pusing klo Iko nanya pertanyaan yang “susah” dijawab mama dan papa kayak “Why people can die?”, “Why we need go to school?”, “Why people keep fighting?”.¬†

yang bikin sakit kepala

1. Keras kepala, semakin mirip mama waktu kecil, selalu merasa tahu segalanya, ingin semua sempurna, kalau dikoreksi dengan tidak tepat merasa gak terima dan tersinggung karena merasa benar, termasuk negosiasi alot kalau mau sesuatu hahaha

2. Sensitif dan cepat tersinggung, gak bisa dikerasi, kalau dibentak atau dimarahin, gengsinya keluar trus langsung banting barang di tangan dan masuk kamar sambil banting pintu, kunci dan melarang orang lain masuk sampe butuh waktu sebelum bisa dibawa duduk bareng terus diskusi. ini juga mirip mama hahahaha

3. kalau marah masih suka saya bad word (walo udah jarang sekarang) tapi kata-kata marah seperti I will throw you to rubish bin, I will fire you, I don’t like you, I wanna stay in Kuluhun etc..etc.. walo setelah 5 menit kita cuekin, Iko¬†datang buat minta maaf. Tapi emang emosinya makin tinggi semakin tambah umurnya. Termasuk kemarahannya ama sepupunya klo merasa disakiti dan merasa gak bersalah kayak misalnya pas lagi minum di depan TV, william sepupunya datang trus rebut gelasnya terus semburin airnya ke muka Iko. Nenek sampe perlu menjadi benteng atas kemarahan hebat Iko yang kejar William buat membalas, sampe besoknya pas datang belum puas karena kemarin belum berhasil pukul William. Harus menyelesaikan apa yang belum selesai, ini juga gaya marah mama hahahaha

4. Sombong/angkuh tapi pemalu, aha..yang ini mirip papa kekeke dulu awal2 ketemu papa, mama juga sempat gondok ama angkuhnya papa, ternyata salah satunya juga karena papa pemalu makanya kesannya gak ramah. Kayaknya sejak Iko umur 3 th ini, Iko semakin “sombong” kalau disapa orang, apalagi klo orangnya terlalu antusias wah, paling Iko cuma memandang dingin sampe orangnya mati gaya, mama selalu ajarin Iko untuk ramah dan supel lewat cerita2 sebelum tidur, tapi papa bilang semua akan berjalan sesuai waktunya. dan emang di majalah anak yang mama baca, itu bukan merupakan kemunduran emosional tapi karena anak semakin menyadari dirinya adalah bagian terpisah dari orang-orang skitarnya dan perlu merasa nyaman sebelum ambil tindakan. Iko juga sejak kecil memang termasuk tipe observer yang kalau melihat hal baru harus diobserve dulu sebelum mau terlibat ke dalamnya. Klo ketemu orang baru 5-10 menit saling menjajaki, setelah itu jangan tanya klo langsung lengket termasuk ama anak2 kampung sekitar rumah kita. Sampe klo Iko¬†sampe rumah,¬†mereka datangin Iko di gerbang dan ajak main bola. Mama dan papa suka kasih waktu Iko untuk sosialisasi sekaligus praktek bahasa tetun ama mereka, juga untuk mengajarkan bahwa tidak ada rasa ekslusivitas dalam pertemanan, semua sama dan sejajar.

Anyway, namanya anak-anak semua masih bertumbuh walo karakter dasar udah keliatan. saat ini, metode diskusi setelah cuekin beberapa saat dan juga a few minutes in the corner untuk kesalahan2 berat masih efektif untuk mendidik Iko. Justru karena sifat Iko yang sensitif, kita harus mencari cara untuk menegur secara bijak. Kalau gak langsung minta maaf, tunggu aja paling gak sampe 1 hari sesudahnya, Iko masih inget lho terus minta maaf soal kejadian yang mama dan papa aja udah lupa.

¬†Walo jujur aja, rasa cape, sakit dan¬†gak sabar kadang2 buat emosi mendidih biasanya kita pake metode “polisi baik dan polisis jahat” klo¬†papa lagi marah, mama gak ikut campur/intervensi sampe Papa selesai mendidik Iko, baru mama datang dengan pendekatan lain (tanpa menyalahkan papa), Iko pasti akan¬†menurut, begitu juga sebaliknya. Makanya “keseganan” iko sama kita berdua seimbang, gak ada yang lebih dia takutin atau dia lebih nurut. Mungkin itu sebabnya, klo salah satu pas lagi pergi, dia gak ada masalah apapun, sama aja hehe

udah ah ceritanya, udah pegel dan sore lagi, pulang dulu ah, yuks…..

Doa Tiga Salam Maria

Mama memang bukan katolik, tapi pas nikah dengan papa, kita menikah di gereja katolik. Sejak jaman pacaran, mama dan papa gak terlalu membedakan soal kristen dan katolik. Rasanya keduanya sama dan yang paling penting diimani dan dilaksanakan sebaik2nya. Waktu pacaran, kita gantian ke gereja katolik dan kristen. Pas di Dili, yang lebih banyak gereja katolik, kita lebih sering ke gereja katolik Aimutin yang menggunakan bahasa Inggris (gereja lainnya lebih banyak menggunakan bahasa Tetun & Portu, jarang yang bahasa Indonesia). Waktu di Melbourne, kita lebih sering ke gereja Monash Uniting Church yang menganut aliran baptist dan presbyterian (selain lokasinya dekat rumah juga), walau kadang2 kita ke gereja katedral atau persekutuan doa Bethany juga.

Ada satu kebiasaan yang kita lakukan sejak pacaran, terutama sejak menikah, hamil Iko dan sampai saat ini. Kita suka berdoa Novena salam maria. Dulu jaman pacaran, biasanya mama pulang kantor kita ketemuan di gereja katolik Kota Baru Yogyakarta, trus bakar lilin dan doa sama2 di depan patung Bunda Maria. Pas nikah, Orang tua saksi kita memberi kita 2 buku doa: Tiga salam Maria dan Kristus sang raja. Sejak itu, setelah nikah mama dan papa suka berdoa tiga salam maria. Biasanya kita buat setiap 9 hari pada waktu yang sama, sebelum masa break. Mengapa bunda Maria? karena mama dan papa merasa dekat dengan Bunda Maria, seperti Ibu sendiri yang selalu mengayomi kita dan tempat mengadu.

Pas hamil Iko, setiap hari selama 9 bulan kurang lebih, kita berdoa tiga salam maria dan selalu berdoa semoga setelah lahir Iko bisa menjadi terang dan teladan bagi sekitar. Jujur, doa ini (dan tentu doa dari orang tua) yang menguatkan mama melalui masa2 sulit selama hamil dan melahirkan (saat itu terjadi krisis 2006 di dili dimana keadaan gak aman dan bahan makanan terbatas, termasuk akses dokter dan kesehatan) Mama bilang papa “nanti waktu mama melahirkan hanya ada mama dan Tuhan, makanya papa harus bantu doa sejak sekarang” dan Puji Tuhan, semua berjalan lancar dan baik. Mama dan papa percaya ini karena kekuatan doa, dan kita merencanakan akan berdoa yang sama saat kehamilan anak kedua nanti.

Tentu bukan hanya saat hamil, mama dan papa berdoa. Jika ada hal khusus, rencana besar, kesedihan dan masalah, juga suka cita dan rasa syukur, mama papa suka berdoa tiga salam maria ini. Uniknya doa tiga salam maria yang mama papa lakukan ini menggunakan gaya campuran Kristen Katolik. Biasanya kita buka  dan tutup dengan tanda salib, kemudian mama nyanyi lagu pujian seperti Jiwaku terbuka, halleluya dll untuk mengantarkan ke awal doa, kemudian kita baca buku doa dengan diseling 3x doa bunda maria sebanyak 3x juga. Setelah doa bunda maria, kita menghaturkan doa pribadi yang biasanya pertama: untuk keluarga kecil kita, kedua: untuk keluarga besar, ketiga: untuk orang2 yang menderita atau teman2 yang perlu didoakan khusus. Setelah selesai, ditutup dengan mencium bunda maria dan saling  mencium antara mama dan papa.

Sejak tinggal di rumah sendiri, kita lebih leluasa berdoa. Dalam arti, menyiapkan meja doa yang berisi patung bunda maria dan keluarga Yesus, lilin, kitab suci, salib dan bunga. Terus yang biasanya cuma berdua (karena menunggu Iko tidur dulu, supaya tidak menggangu konsentrasi), sekarang mulai melibatkan Iko. Tepatnya 2 April lalu, pas hari jumat agung, karena kita memutuskan tidak ke gereja (di sini hari jumat agung misanya serentak jam 8 malam sampai 1-2 pagi, lama dan penuh bangett) dan baru ke gereja pada hari minggu paskah saja. jadi kita memutuskan doa di rumah.

Hari pertama, 2 April 2010.

Kita minta Iko bantu menyiapkan meja doa, saat mulai tanda salib, Iko udah serius mengikuti. Pas mama nyanyi, Iko sibuk lihat mama sambil senyum2, pas mulai doa, 5 detik pertama Iko masih duduk manis. Selanjutnya langsung cari alasan, mau tiup lilin, naik ke pangkuan mama/papa, jalan ke sana sini, sampe mama dan papa gak konsentrasi. Waktu mama minta Iko ikut doa salam maria, Iko ikut tapi cuma kayak bergumam aja dan niru bagian ekornya aja. Olalala ternyata karena doanya, bahasa Indonesia, makanya Iko merasa gak ngerti dan gak tertarik. Akhirnya selesai doa, mama minta Iko untuk bersikap baik pada doa besok hari supaya diizinkan tiup lilin setelah doa dan bantu bawa kitab suci ke otori (rumah doa) di ruang tamu. Iko setuju.

Hari kedua, 3 April 2010.

Setelah meja siap, doa di mulai dengan tanda salib, Iko sudah siap duduk di antara mama dan papa. Pas mama mau nyanyi “Jiwaku terbuka” Iko tiba-tiba bilang ‘Stop, I will sing” ha???? dan tau apa yang dia nyanyikan sebagai pembuka doa “twinkle-twinkle little star” hahahhahaha pede lagi, yah udah mama papa cuma senyum2 aja. Pas baca buku doa, Iko udah mulai niru bagian belakangnya, kita berdoa sempat gak konsen karena tiruan Iko yang kedengaran lucu hehe Setelah pas di bagian doa pribadi, mama berdoa dalam bahasa inggris dengan bahasa anak2 juga, dan Iko ikut berdoa termasuk “Yesus, please buy me a gun for fire the bad guy” wuahahahaha hari itu doa sukses dengan Iko tetap duduk manis, paling pindah ke pangkuan mama. Bravo Iko!

Hari ketiga, 4 April 2010

Hari ketiga juga sama, walo sempat terganggu sedikit karena papa baru beli lilin hias dan minta Iko pilih warna lilinnya. Mama pilih merah, papa biru dan Iko oranye (warna favorit Iko memang oranye dan biru). Nah selama doa, Iko suka ngutil2 bintang2 yang ada di lilin, tapi paling gak masih duduk manis sekitar meja.

Hari Keempat, 5 April 2010 alias semalam

Termasuk bikin pusing. Awalnya pas mau dekat waktu doa, Iko minta nonton wiggles dan garbage truck di laptop, trus Iko bilang gak mau ikut doa. Mama bilang klo gitu, Iko harus tetap di kamar nonton laptop jangan lari2 ke ruang tengah. Iko setuju. Eh pas kita baru mulai matiin lampu dan nyalain lilin, Iko langsung ikutan duduk. keselnya pas di tengah doa, Iko malah lari2 ke kamar buat nonton terus ke luar lagi bolak balik sampe nendang kabel laptop, untung gak kelempar laptopnya. Mama langsung jewer dikit telinganya (hiks..hiks.. sorry nak) dan pas mama kembali doa lagi, mama langsung merasa bersalah dan perlu waktu beberapa saat untuk mohon ampun dan konsentrasi lagi. Akhirnya doa itu dilanjutkan tanpa Iko sampai selesai.

Mama papa pikir Iko memang masih kecil untuk konsentrasi sekitar 15menit, tapi paling gak bagus untuk pengenalan dia tentang ritual doa yang sangat membantu keluarga kecil ini hampir 4,5 ini. Semoga semakin besar Iko bisa semakin terlibat dalam doa dan mama papa semakin sabar menghadapi Ikoūüôā Thanks Lord for Your blessing. Saint Mary, please keep us close to You and always put our hopes and wishes in Your holy feet.

Mum, Dad, I want a gun..

Soal mainan, mama dan papa cukup menganut asas liberal misalnya tidak memisahkan jenis mainan untuk anak perempuan atau lelaki atau tidak membatasi Iko untuk main mainan tradisional (kayak main tanah, barang bekas dan mainan2 bukan buatan toko) atau mainan modern (yang asalnya dari toko). Asal semuanya di atur supaya balance dan tidak sia-sia, dan tentu tetap punya unsur edukasi buat anak2. Sejak Iko baru lahir, awalnya, mama mengikuti tabel dari Nakita tentang jenis mainan yang bagus diberikan pada anak sejak 0-36 months, maklum namanya juga ibu baru hehe tapi selanjutnya semua berjalan dengan landasan pengetahuan, pengalaman maupun perasaan :)

 Sejak Iko bayi juga mama dan papa berusaha memberi stimulasi melalui mainan atau sarana lainnya. Pernah juga sih terpikir untuk gak banyak membelikan Iko mainan dengan pertimbangan pembelajaran mental anti konsumerisme maupun mengajarkan Iko untuk lebih menyayangi mainannya (karena untuk mendapatkannya gak mudah). Tapi hal ini gak mudah bahkan buat mama dan papa, berdasarkan pengalaman, karena kalau ke toko mainan, mata mama papa ikut melotot lihat aneka ragamnya jenis mainan (yang jaman dulu gak ada atau jarang) dengan macam2 fungsi dan kelebihannya. Tambah melotot lagi kalau lihat harganya yang gak tanggung2 (menguras dompet) hehe. selain itu juga, mainan memang salah satu media bagus untuk belajar dan mengenal dunia :) Sejalan waktu, mama dan papa semakin bijaksana untuk memilih membelikan mainan untuk Iko. Bukan sekedar soal uang, tapi juga sisi psikologis dan edukasi pada mainan tersebut.

Mama juga mendorong Iko untuk melakukan permainan fisik seperti berlari, loncat, memanjat, mendorong, berimbang dengan aktivitas non fisik seperti menonton, membaca, main puzzle, painting¬†dll. Iko juga sekarang lebih pengertian soal membeli mainan di toko. Kalau mama bilang ‚ÄúNo toys today‚ÄĚ Iko udah tahu dan biasanya mengerti. Paling pas di toko pegang sana sini, trus kalau udah selesai belanja baru Iko bilang ‚Äúbye-bye toys, see you again, sorry mommy said no toys today‚Ä̬†:) Tapi pastilah ada waktu-waktu dimana Iko memaksa membeli mainan apalagi klo pergi bukan dengan mama papa (kayak sama nenek atau aunty karena biasanya klo gak dibeliin khawatir Iko nangis, belum tahu sih rahasianya hehe), atau pas Iko lagi bad mood dan gak jaga hati2 mainannya (biasanya berimbas dengan ‚Äúdisekolahkannya‚ÄĚ mainan yang tidak dijaga untuk beberapa waktu alias tidak diperbolehkan untuk dimainkan oleh Iko), atau pas papa pulang dari luar negeri dan bawa oleh2 mainan buat Iko (sampe kadang-kadang mama merasa papa membeli mainan karena papa yang suka hehe). Tapi semuanya kan bisa dibicarakan baik2 dan dicari solusinya, mama gak mau terlalu kaku untuk hal-hal yang kurang prinsipil. Hidup terlalu banyak aturan juga gak sehat kan¬†:)

 Tapi ada nih satu hal yang prinsip soal mainan buat mama dan papa.

 Senjata mainan, contohnya pistol atau senapan mainan

Waktu di Melbourne, mama dan papa memang gak pernah memperkenalkan Iko sama senjata mainan. Mungkin juga karena Iko masih kecil jadi gak terlalu ngeh. Biasanya klo mama dan papa mau nonton film yang ada adegan kekerasannya, mama papa pasti menontonnya saat Iko sudah tidur. Mama dan papa tau suatu hari pasti akan sampai ke tahap itu, ketika arus informasi semakin terbuka dan Iko semakin bergaul luas, tapi setidaknya, mama dan papa mau membuat hal itu berjalan se-alami mungkin dan ketika saatnya tiba, mama dan papa sudah siap dengan segala penjelasannya.

 Alhasil, di Melbourne Iko gak tahu sama sekali soal pistol/senapan mainan dan cara memainkannya. Ini juga di dukung di sana orang2 jarang sekali memberikan pistol/senapan mainan buat anak2. Pasti mainan jenis gitu lebih banyak ditemukan di toko asia dan dibeli ama orang-orang asia. Kalau mama dan papa menganut pemikiran yang sama bukan berarti ingin sok ikut-ikutan orang bule, tapi lebih ingin mencari waktu tepat untuk memberi mainan jenis itu pada Iko.

Ternyata saat ‚Äúperkenalan‚ÄĚ itu tiba lebih cepat hehe sebelum Iko 2,5 th, cousin-nya, William datang ke Melbourne buat berobat sekaligus berlibur. Di sana dia pertama kali memperkenalkan cara ‚Äúmenembak‚ÄĚ (saat itu pakai hair dryer plastic) plus sound effect-nya pada Iko dan Jose (teman Iko di sana, dari Timor Leste juga). Awalnya Iko dan Jose cuma melongo, karena merasa baru. Gak sampe beberapa menit, mereka berdua langsung ikutan ‚Äúmenembak‚ÄĚ juga pakai mainan2 lainnya yang keliatan seperti pistol. Supaya tidak memancing ‚Äúperkenalan‚ÄĚ lebih jauh, mama dan papa membiarkannya tanpa memperpanjang diskusi soal ini (apalagi Iko masih kecil saat itu)

Seperti yang telah diduga, sampai di Dili, akses Iko untuk pistol mainan semakin besar, apalagi pas lihat koleksi pistol mainan punya William (btw papanya William kan asalnya dari Australia juga, awalnya beliau gak setuju beliin pistol mainan, gak tahu juga alasan kenapa akhirnya diperbolehkan). Belum lagi, pas main di rumah kakek nenek, tayangan2 tentang perang dan tembak menembak kadang-kadang suka ditonton oleh Iko dan cousins-nya. Mungkin 1-2 bulan setelah Iko sampe Dili, mulailah episode tembak-menembak ini. Kadang-kadang Iko suka pura2 menembak bad guy atau cicak, kucing atau anjing di rumah. Klo lagi marah dan Iko merasa gak bisa membalas secara fisik, Iko akan membalas dengan pura-pura menembak orang yang buat dia marah “bum..bum.. ;(

Bukan satu-dua kali Iko minta dibelikan pistol mainan, dari mulai rayuan manis seperti being a good boy, mau save money buat beli pistol mainan sampe ke rayuan yang pake manyun dan sedikit paksaan hehe Tapi mama dan papa tetep say No, karena pertimbangannya Iko masih kecil untuk diberikan pengertian bagaimana menggunakan pistol mainan secara bijak dan bukannya menjadi alat untuk kekerasan (jujur saja, miris rasanya kalau lihat anak-anak kecil menyandang pistol mainan dan menggunakan sebagai alat intimidasi atau cara ekspresi kemarahannya, mengingatkan pada tentara2 kecil di negara2 perang).

Mama sih masih mikir apa asyiknya main pistol2an, tapi papa bilang ‚ÄúEmang asyik Mum, dulu aku aja paling hobi main tembak2an kita buat pistolnya dari pohon pisang, tapi skrg sebagai orang tua, memang aku harus memikirkan lagi saat yang tepat untuk mengizinkan Iko punya pistol,mainan sekalipun‚ÄĚ Malah Kakek Nenek bilang, emang kayak gitu mainan anak cowok. Jadi inget sejak kecil mama dan papa kasih semua mainan ke Iko tanpa membedakan mainan untuk laki2 perempuan, mama papa membelikan Iko boneka2 lucu (malah pernah beli boneka nemo warna pink di pameran, sampe diprotes ama teman2 papa hehe), kasih alat2 masak bekas untuk mainan, barengan dengan mobil2an, truck, alat tukang plastic dll. Cuma emang tetep aja kali ya naluri laki2nya yang muncul, semua boneka malah dijadiin sparing partner buat berantem, alat masak2an buat dibuat menara plus buat jadi sasaran lemparan/tendangan bola ÔĀä Kembali ke pistol mainan.

Merasa rayuannya untuk beli pistol belum ada tanda2 positif, Iko berkreatif ria ‚Äėmembuat‚Äô sendiri pistol mainan antara lain dari rel kereta api, ranting kayu, potongan puzzle, alat tiup bubble dan yang terakhir dari pemantik api yang untuk kompor. Iko bawa kemana2 kadang diselipin di celananya. Sampai kemarin, Iko masih merayu mama papa untuk beli pistol mainan, kata Iko ‚Äú just buying the small pistol‚ÄĚ hehehe tapi sampe hasil diskusi semalam antara papa mama, kita masih sepakat menunda untuk membelikannya sampe kita merasa Iko sudah cukup besar untuk diberi pengertian soal kegunaan pistol (abis klo ditanya buat apa beli pistol, klo pas good mood jawabnya ‚Äúfor fire the bad guy and protect you‚ÄĚ, tapi klo lagi bad mood ‚Äúfor fire you and daddy if you are naughty‚ÄĚ)

Btw, ternyata emang banyak orang yang menilai pistol mainan untuk anak2 adalah tanda ‚Äúkelelakian‚ÄĚ artinya malah aneh kalau anak lelaki gak suka pistol. Beberapa orang bule, teman kantor mama, for sure menjawab No, waktu mama tanya apakah kita dapat membelikan pistol mainan untuk anak2, mungkin karena di organisasi Save the Children tempat mama kerja, salah satunya adalah memperjuangkan hak anak dan isu seperti ini termasuk sensitive dan dianggap kurang baik untuk perkembangan psikologis anak.

Anyway, semuanya memang kembali kepada pertimbangan mama dan papa. Semua keputusan dilandaskan atas nama cinta dan keinginan yang terbaik untuk Iko. Menunda untuk membelikannya bukan hanya soal menggunakan uang dengan bijak, cara berbeda dalam mengungkapkan rasa sayang, atau hanya rasa ego dan prinsip pribadi sang orang tua. Tapi mama dan papa juga ingin mengajarkan Iko untuk bersabar dan bisa menunda keinginan pada waktu yang tepat. Tahun-tahun mendatang pasti akan lebih banyak lagi perasaan ‚Äúharus membelikan‚ÄĚ untuk anak berbanding terbalik dengan prinsip pribadi, seperti apakah perlu membelikan HP buat anak? Apakah boleh mengizinkan anak mengakses internet? Apakah boleh mengizinkan anak menindik telinganya? Apakah boleh mengizinkan anak untuk mempunyai teman istimewa? Dsb..dsb‚Ķ susahnya jadi orang tua (yang baik dan bijak ya)

Iko sabar ya…saatnya pasti akan tiba..

Kala mama sakit dan papa gak di rumah

Ketika mama dan papa memutuskan untuk mengurus semua keperluan RT dan Iko di rumah sendiri alias tidak ada pembantu baik yang menginap maupun tidak menginap, pasti harus siap dengan segala konsekuensinya. Papa sih sama sekali gak keberatan kalau di rumah ada pembantu paling tidak yang tidak perlu menginap, tapi mama sampai saat ini masih merasa nyaman dengan ketidakberadaan pembantu, baik soal¬†keamanan rumah selama kita tidak di rumah, tidak pusing soal rekrutmen dan maintenance pembantu (hehehe rumit bener istilahnya), pengiritan biaya (selain biaya pembantu dan lain2nya juga biaya RT kayak listrik yang jelas akan dikonsumsi lebih jika ada pembantu yang tinggal selama kita di rumah) juga soal standar kenyamanan dan kebersihan yang mama inginkan (yang mungkin¬†belum tentu dipenuhi sang pembantu). Yang¬†penting lainnya kedekatan dengan¬†Iko dan antara mama dan papa juga ternyata lebih erat lho karena untuk mendapatkan rumah yang bersih dan nyaman dibutuhkan kerja sama dari kita bertiga khanūüôā

Tentu ada konsekuensi dari keputusan¬†tersebut salah satunya harus pintar2nya manajemen waktu dan tenaga juga memasang standar dalam hal kebersihan dan keteraturan yang lebih realistis dan tidak bikin stress para anggota keluarga. Kenapa mama bilang begini? karena dulu mama termasuk orang yang serba rapi, teratur dan perfeksionis. walo gak rajin2 amat tapi sekali hawa rajinnya keluar, semua harus cling dan teratur, klo ada yang keliatan tidak semestinya, bisa2 mama gak bisa tidur sebelum beresin semuanya. Nah jujur aja, standar itu sekarang udah mulai diatur kembali setelah menikah dengan papa dan terutama setelah punya¬†Nicholas. Bukan¬†apa2, mama gak mau standar mama malah buat papa dan Iko jadi merasa gak betah dirumah karena dicerewetin melulu, harus gini harus gitu, gak boleh gini gak boleh gitu, belum klo mama ikutan stress klo pas ada hal2 tertentu yang gak sesuai keinginan mama. dan tau khan efeknya klo ibu-ibu udah stress dan bad mood wuakakakaka Makanya skrg mama lebih memilih bersikap fleksibel dan selama masih dalam batas2 tertentu, mama masih toleransi.¬†Paling-paling klo gak tahan liat kotornya Iko pas lagi mainan truk pake pasir di halaman¬†sampe kotor semua, mama tutup mata sampe saatnya tiba kasih mandi Iko dan kasih batasan¬†gak boleh main kotor lagi. Begitu juga soal mainan, selama Iko masih main dia boleh explorer semua mainannya¬†dilantai, tapi saat selesai Iko harus masukin semua ke tempat semula atau mainannya mama “sekolahkan” sehingga Iko gak bisa main sampai waktu tertentu atau baru boleh buka mainan yang lain kalau sudah membereskan mainan sebelumnya. Begitu juga papa, setiap weekend di sabtu pagi, mama ajak papa untuk beres-beres rumah supaya papa ikut merasakan upaya menjaga kebersihan rumah, merasa terlibat dan peduli, pada akhirnya ikut gerah klo ada yang gak rapi hehe

Setidaknya pengaturan ¬†ini sampai sekarang masih Ok lha buat kita bertiga. Kalau rencana mama untuk hamil lagi atau punya adik Iko setidaknya tahun depan berjalan, mungkin perlu ada arrangement lain yang intinya buat semua penghuni rumah tetep merasakan home sweet homeūüôā Mama gak alergi kok punya pembantu, cuma terbiasa mandiri dan melakukan semua sendiri, jadi suka jengah dan gak enak klo minta bantuan dari orang lain (walau udah dibayar sekalipun) hehehe

Salah satu kekurangan dari pengaturan ini adalah klo format pelakunya gak balance alias pas mama atau papa tugas keluar kota/negeri. Sebelumnya sih mama gak terlalu masalah (karena papa yang lebih sering pergi daripada mama),karena papa biasanya tugas keluar sekitar 2 bulan sekali. Di awali bulan Nov ke bangkok, bulan Jan ke Bangladesh dan bulan maret ini ke Mozambique, South Africa. Ternyata kok makin lama makin sering ya, April ke Macau dan Hongkong trus Mei ke Korea. wah klo kayak gini, mungkin ke depannya harus diatur ulang nih. Abis masalah paling utama adalah soal transportasi (harus cari supir yang antar jemput) dan soal air, karena air PAM di tempat kita tidak mengalir setiap hari, jadi klo sampai lebih dari 3-4 hari tidak mengalir terpaksa harus angkut air dari bak penampungan di belakang karena air di tangki atas pasti sudah abis.

Anyway, yang mau mama ceritain pada post ini adalah kejadiaan weekend lalu tanggal 19-21 maret 2010.Tepatnya sejak jumat sore, mama mulai merasa gak enak badan karena mau flu dan sakit tenggorokan plus demam dan sakit kepala. Padahal papa masih dalam perjalanan pulang dari Mozambique. Klo urusan sakit kayak gini, mama pasti tepar abis, karena semua badan sakit dan susah banget untuk bangun di tempat tidur. yang paling mama pikirin adalah Iko. sempat sih kepikir mindahin Iko sementara ke rumah neneknya supaya gak terlantar selama mama sakit. Tapi di rumah nenek aja udah banyak anak kecil juga mama pasti mikirin terus soal Iko. Paling tidak klo ada di rumah khan, mama bisa monitor sendiri. Yah udah Iko tetep stay di rumah selama mama sakit.

Selama jumat malam, mama masih bisa masak cepat buat kita berdua trus minum obat dan cepat2 istirahat karena mama sudah merasa besok pasti mama akan lebih parah. Sabtu pagi, dari kamar mama denger suara pintu kamar Iko dibuka dan suara air di kamar mandi, setelah itu ada langkah2 kecil deketin pintu kamar mamah yang kebetulan tertutup.

Iko: Mum, can I come in?

M: Yes, You can

Iko: (mungkin lihat mama lagi terbaring di tempat tidur Iko udah merasa) Mum, are you Ok?

M: No, Mommy doesn’t fell well this morning

Iko: Why? is that because you take your cloth and pant off?

Mama langsung ketawa, soalnya Iko suka hobi buka baju makanya mama dan papa bilang klo Iko buka baju dan celana, Iko bisa sakit.

M: No, I think because I am too tired.

Iko: Oh… (sambil manggut-manggut)

M: Iko, could you please play by yourself because mommy needs to take a rest?

Iko: Ok mommy, no worriesūüėČ

Dan beneran lho, Iko hari itu sampe¬†minggu siang bener2 jadi anak yang baik, mandiri dan pengertian. Dengan terseok2 mama masih sempat buat sarapan (mie goreng, goreng chips & spring roll) dan makan siang & malam (goreng telur, sosis) pokoknya yang gampang2 aja deh. Trus mama cuma taruh nasi & lauk di meja kecil dan kasih tau Iko. Iko makan sendiri sampe habis, trus taruh piring kotor di cucian piring, ambil air sendiri, cuci tangan. Malah klo mau pipis dan pup ke kamar mandi sendiri, siram sendiri, cuma bersihin pantat aja yang masih lapor mama (karena mama bilang nanti klo Iko udah lebih besar baru boleh cuci pantat sendiri). Malah pas mama gak sempat kasih mandi pagi, Iko ambil baju main sendiri, pake sendiri trus langsung asyik pasang DVD (lagi-lagi sendiri) dan keluarin mainan-mainan dan buku2 dia dari rak. dari dalam kamar mama bisa dengar suara Iko terbahak-bahak waktu nonton Ice Age, ikutan nyanyinya Mickey Mouse Club House sampe jingkrak2 ala wiggles dengan happy. kadang2 aja Iko masuk kamar, klo mau cerita sesuatu yang lucu atau lapor dia tadi baru ngapain (sambil tangan didagu, kaki disilang, gaya Tom & Jerry dia bilang) plus sok-sok cek dahi mama dan tanya “are you feeling better now, Mommy” so sweet hehehe Klo mama¬†agak lama gak¬†denger suara Iko, mama panggil ‘Iko, what are you doing” trus dia jawab ‘I am eating”, “I am painting”, ” I am reading” dll atau klo gak ada suara, pas mama cek tau2 udah naik ke tempat tidur dan tidur sendiri. yang bikin terharu, dia udah ganti baju tidur (karena Iko tau mama dan papa selalu ganti baju Iko setiap mau tidur, makan, main dan ada kategori untuk baju masing2 hehe) dan cuci kaki & tangan (karena pas mamah pegang kaki & tangannya agak basah) sesuai kebiasaan yang mama papa ajarkan.

Iko juga bisa dimintain tolong ambil air di box botol aqua buat mama dan ambilin tissue juga handphone mama di meja. Waktu mama bilang mama misses daddy, Iko dengan gaya sok dewasa bilang “I miss daddy also” sambil gosok2 punggung mama “and miss cranky as well” hahahahha soalnya papa udah janji cariin Cranky buat dia di Indo atau singapur.

Mama bangga banget ama kemandirian Iko, rasanya klo¬†anak mama¬†bukan kayak Iko yang sekarang, pasti mama gak mungkin bisa kerja di Melbourne & di dili full time sekaligus jadi full time mommy juga. Walaupun namanya anak umur 3 th, pasti lha ada¬†risiko yang harus mama terima antara lain mainan2 yang berantakan dimana-mana (untung Iko masih mau dimintain beresin mainan sebelum tidur malam), satu box handiplast gambar wiggles yang dibeli dari melbourne untuk stock habis dibuka semua dan ditempel di seluruh kaki, tangan dan jidat Iko, sempat banting lemari pakaian mama sampe kuncinya patah karena pengen ambil mainan train Thomas di atas lemari padahal mainan bola2nya belum diberesin juga sempat beberapa kali gonta-ganti baju kayak artis (baju naruto klo dia lagi pegang pedang, baju Bob the Builder klo dia lagi pegang screwdriver & hammer, baju mickey mouse klo…etc).

Minggu¬†siang, karena mama masih KO di tempat tidur, jadi mama putuskan untuk telepon casual driver untuk jemput papa di airport (karena klo papa gak ada, mobil di taruh di rumah kakek nenek dan supirnya sendiri tinggal dekat sana). Iko tau2 masuk kamar dan bilang “Mum, I am bored here, can we go to kakek’s house? where is my car? where is Deo (namanya supir kita)?” hahahaha kasian Iko udah bete kali main sendiri 2 hari. Malah sebelumnya Iko udah bilang¬†” I want alin (adik) boy, must be boy ya” so I can do exercise with alin boy when dady is not here” hahaha

¬†Untung sekitar jam 2.30 papa datang dari bandara, langsung disambut dengan senyum lebar Iko dan mama tentunya. Rasanya sebagian sakit mama langsung hilang hehehe… terima kasih Iko buat semuanya, I luv u so much (Papa, terimalah giliranmu untuk bacain buku cerita buat Iko¬†1 minggu penuh ya hhehehehehe)

Panjat sana..panjat sini…

Salah satu bakat Iko yang keliatan sejak dia bayi adalah soal kelenturan tubuh juga ilmu gingkang-nya (peringan tubuh, ikutan istilah papa yang hobi baca buku silat hahaha). Walau Iko gak termasuk bayi yang besar dan montok, tapi kekuatan kaki dan tangan Iko lumayan juga lho.

Dulu waktu bayi, Iko paling seneng klo kakinya dipegang dengan kepala di bawah ama papa atau kakek. yang lihat ngeri tapi klo lihat anaknya ketawa2 mau gimana? asal jangan sering2 deh hehe malah sempat pas umur 3 bulan trus digendong ama Uncle Joao yang lagi belajar gendong karena anaknya akan lahir sekitar 3 bulan lagi, eh tau2 kain gendongannya lepas jadi separuh badan Iko jatuh dengan posisi kelapa udah di bawah, untung mama sigap langsung pegang, anehnya Iko malah gak kaget apalagi nangis, malah senyum2 hahaha (padahal jantung mama dan semua orang disana udah turun ke lutut semua tuh..)

Udah gak heran deh sejak umur 1 th-an namanya panjat sana sini, ditinggal bentar tau2 udah nongkrong di atas meja, rak, tangga malah tuh tempat tidur bayi udah dilangkahin sejak umur 1 th lebih.  Khawatir pasti, tapi mama dan papa sepakat untuk mengurangi tindakan menakut2ti hanya demi Iko jadi penurut dan gak repotin, supaya Iko tetep jadi anak pemberani dan sportif. Waktu iko masih umur 2 th lebih pas ke taman bermain di Melb, ada bungee jumping untuk anak2, wah Iko udah gatal aja pengen naik, sayang intsrukturnya bilang ini untuk anak 4 th ke atas sesuai ukuran jaket pengamannya. Iko keliatan banget kecewa, mama janji nti pas Iko gedean dikit, Iko boleh coba bungee jumping-nya (di tempat lain mungkin..)

Sampe di Dili, bakatnya makin terasah karena kan tempatnya lebih terbuka dari waktu di melbourne. Kejadian tau2 nangkring di atap mobil atau di tembok 1,5 meter atau di pagar udah biasa. Jelas lha semua orang di rumah terutama nenek heboh dan khawatir (mama juga sih hehe) tapi mama sih lebih suka mengarahkan Iko aja, karena semakin dilarang pasti tambah penasaran dan buat Iko coba2 sendiri khan. Untung (Puji Tuhan) Iko juga punya bakat (atau turunan kali ya hehe) toleransi rasa sakitnya tinggi jadi dia gak cengeng klo jatuh dll kecuali sakit banget, itu pun gak lama. Yang ini kayaknya dari Opa (papanya mamah) yang toleransi rasa sakitnya juga tinggi. Di luar semuanya, mama selalu berdoa supaya Iko selalu dalam perlindungan Tuhan karena tangan Tuhan lebih panjang menjaga Iko daripada tangan mama.

Nah salah satu kejadian heboh adalah suatu hari sabtu, papa lagi “Me Time” mancing ama teman2nya, mama di rumah ama Iko. Pas mama masak, Ikolagi main sendiri di ruang tengah. Tau2 mama denger suara Iko udah di teras, padahal semua pintu dalam kondisi terkunci cuma jendela depan saja yang mama buka supaya angin segar masuk (jendela ini juga dipasang terali bentuk kotak2 20 cmx20 cm untuk mencegah orang yang tidak diinginkan masuk). Pas mama cek Iko udah ada di teras asyik dengan bolanya. Mama curiga Iko keluar lewat jendela tepatnya lewat kotak terali 20×20 cm, tapi masa sih..pas mama bilang papa, papa bilang gak mungkin tuh. Yah udah terlupakan begitu aja, abis Iko juga gak mau jawab cuma ketawa2 aja. kira2 3 minggu kemudian, pas sabtu juga, Papalagi konferensi di kantornya, terjadi kejadian sama. saking penasarannya mama buka pintu depan (yg dalam keadaan terkunci) dan rayu Iko buat ulang lagi. Dengan bangganya Iko bilang “I can..I can..” dia masuk lewat kotak 20cmx20 cm dengan lenturnya termasuk kepala, bahu dan pinggul. Mama sampe video-in buat bukti hehehe Mama mau masukin videonya ke FB & Blog, tapi karena filenya bentuk AVI belum bisa diupload, harus diconvert dulu. Nti klo udah mama upload deh buat kenang2an hehehe

Keahlian memanjat Iko juga terbukti saat kita bertiga jogging di Cristo Rei yang semodel Sendang Sono dengan ratusan tangga untuk jalan salib dengan puncak patung Yesus.Klo jogging di sana, Iko sama sekali gak pernah minta gendong, naik turun sendiri lho.Padahal awalnya mama takut Iko minta gendong karena di Melb khan kemana2 biasa di pram. ternyata gak lho, malah Iko yang suka minta jogging disana. Hobinya ciprat genangan air sambil lari, hasilnya?? karena basah beberapa kali terpeleset, dengan gagahnya bangun lagi trus lari lagi (pasti sambil nahan malu lha wong ditonton orang banyak hehehe).

Ini Cristo rei dari bawah (patung Yesusnya keliatan kecil banget ya)

Yang ini Cristo Rei dari atas:

Nah di jogging terakhir, salah satu latihannya papa dengan berlari trus panjat dinding batu sekitar 2-3 meter dengan kecondongan sekitar45 derajat (kali ya, yang ginian mama gak jago hitung hahaha). Mama juga ikutan walo pas sampe ujung tangan mama ditarik papa hehehe. ternyata Iko memperhatikan trus pengen ikutan. Mama tadinya gak bolehin khawatir, tapi papa bilang biar Iko coba sambil kita jagain (papa di atas untuk siap2 tarik Iko, mama di bawa untuk siap pegang Iko klo kaki Iko kepleset), ini prosesnya: (ini setelah ke beberapa kali,soalnya mama udah percaya gak jagain lagi, jadi bisa ambil gambar hehehe)

Ini rute dari atas ke bawah (turun):

 Horeeeee!!!!! I can do it!!!

Ini rute dari bawah ke atas (naik):

Pokoknya hari itu Iko happy dan keliatan bangga banget ama pencapaiannya hehehe

Udah ah pulang dulu dah sore, ini sunset di dili:

The Cranky

Ada kejadian lucu beberapa hari yang lalu. Ceritanya berawal waktu mama papa dan iko ke toko cina di Audian buat cari senter dan raket tepuk nyamuk. Setiap mau pergi ke toko untuk belanja bahan makanan atau barang lainnya, mama papa selalu bilang Iko dan kasih tau that today we are not going buy any toy. Apalagi 2 hari sebelumnya Iko baru dapat hadiah kolam pancing Mickey Mouse dari papa. Iko udah bilang “yes” dan biasanya emang Iko gak akan minta, paling klo lihat yang bagus, Iko panggil kita dan bilang “Mum, look, it’s so nice, but we can’t buy that now” atau “Mum, it looks nice but it’s broken so we can’t buy it” atau “I like this but It is expensive, when you have money, we buy this” hehe walaupun gak dipungkiri pernah Iko gak tahan godaan waktu lihat truck malah pake nangis segala, tetapi perjanjian tetap perjanjian, kita meninggalkan toko itu tanpa membelinya dan di mobil, Iko bilang “Sorry Mum, Dad, I cry for nothing, next time I will not¬†cry anymore” hehe

Nah pas hari itu, Iko juga jatuh hati ama truck yang kayak Cranky di serial Thomas & friends, walo¬†ini versi cinanya yang pasti lebih murah dan cepet rusak hehe tapi ternyata harganya lumayan mahal juga lho USD15 (belum di tawar tuh). Iko langsung gandeng tangan mama papa ke tempat truck itu. Trus papa bilang “Iko, do you remember yesterday you dropped the Mickey Mouse Fishing Pool and did not wanna pick all up again? and We agreed that we will not buy any toy until you can learn how to take care your toys and pack all your toys once you finished playing” Iko langsung mengeluarkan jurus pertamanya ” Mom, Dad, sorry I did not pick the Mickey Mouse up, I will do next time”. Trus mama bilang” Ok, but the agreement is still going on, we will not buy any toy at least until next month”.

Mama papa yakin Iko dengar tapi dia langsung pergi sambil trus usap2 the cranky-nya itu. Pas selesai belanja, keluar dari toko terjadilah percakapan:

Iko :” Mum, I think you forget something”

Mama:¬†“No, I don’t think so”

Iko: “Where is my cranky?”

Mama: “We agreed to not buy cranky today until you learn how to take care your toys”

Iko: (balik ke papanya)” Dad, I want Cranky, I need it so I can play with my friends”

Papa: “Not now, you should be a good boy first and we will see if we can buy the cranky”

Iko langsung manyun dan naik mobil di depan, pas mama mau masuk, Iko suruh mama duduk di belakang aja (Jurus ke dua nih hehe)

Sepanjang perjalanan, papa bilang ke Iko klo Iko jadi anak baik, maka setiap hari papa dan mama akan kasih uang untuk ditabung membeli Cranky. Iko diam aja, sambil pura2 tutup mata, sampe2 yang biasanya antusias lihat roda mobil pas splash air sekarang cuek aja. Mama papa cuma senyum-senyum aja sambil bicara dalam bahasa Indo bahwa kita pengen lihat sekuat apa keinginan  Iko untuk beli Cranky dan sebesar apa kesabaran Iko untuk menabung, karena Iko sudah cukup besar untuk dididik tentang 2 hal itu.

Sampe di rumah, Iko mulai dengan jurus ketiganya: ambil hati mama dan papa dengan jadi anak baik. Sore sampai malam itu, Iko bener-benar jadi anak baik,¬† mandi dan gosok gigi sendiri tanpa diminta, pakai baju dan celana sendiri, makan sosis dan sayur bayam sampe 2 mangkok, sendiri lagi, trus setiap diminta apa aja, langsung sigap melaksanakan hehe. Belum diseling dengan ngomong sendiri/nyanyi dengan syair diganti “Nicholas, you should be a good boy so your mom and dad will buy you the Cranky” kekekeke mama dan papa sampe senyum2 trus.

Malamnya pas menjelang dongeng sebelum tidur, pas jatahnya mama yang cerita, Iko ambil 2 pancing Mickey Mousenya trus dicantolin dan bilang “Look Mum, it is like Crankry, but where is the truck?” haha jurus keempat: diungkit2 trus takut mama papanya lupa kali haha Pas mama dongeng dengan boneka tangan, Mr Grey & Mr Brown, Iko langsung nyeletuk “Mum, I think Mr Grey need to buy Cranky” hahaha pas doa malam, Iko berdoa” Jesus, Please buy me cranky because I need it, I will be a good boy, in the name of The Father, The Son and The Holy Spirit, Amien”ūüôā

Paginya, hari senin, seperti biasa mama harus duluan sampe kampus UNTL jam 7 pagi (oya mama mulai semester ini mengajar 3 kelas di UNTL volunteerly, walau cape tapi rasanya senang sekali, ini juga merupakan ungkapan syukur mama atas berkat Tuhan dan rasa ingin berbagi). Kata papa pas dibangunin Iko malas2 gitu, trus tau2 dia bangun dan bilang

I:¬†“Dad, the sun is coming, we can buy Cranky now!”

P:¬†“Eit not yet, I will give you $0.50 and you can put it in your saving box”

I: “and buy the Cranky now?”

P: “once the money is enough, so you need $14,50 more”

Sepagian Itu Iko menjadi anak baik lagi, mandi dan sarapan dengan semangat plus minus vitamin. Juga gak kalah sibuknya bongkar lagi saving boxnya trus hitung lagi hitung lagi uangnya hehe. pas mau diantar ke sekolah, waktu lewat satu toko¬† Iko bilang “There is no cranky in this store” trus hubung2in trus segala hal dengan Cranky¬†“Look the oranye car¬†like cranky”, “My Dad¬†will buy me Cranky like that truck”¬†dllūüėõ

Sorenya pas pulang dan mama kasih uang $1, Iko seneng banget langsung masukin ke celengannya. Entah sampe kapan Iko bertahan dengan keinginan Crankynya, tapi yang buat salut, walau pake manyun, Iko tidak memaksakan kehendaknya dengan nangis apalagi ngamuk. Iko tau cara meluluhkan hati mama papanya dengan cara halus haha Bagusnya Iko selalu berusaha menjadi  a good boy, apalgi klo diingetin ama Crankynya haha

Papa yang seperti biasa orangnya gak tegaan, kepikir buat beliin cranky sekarang (karena takut habis klo nunggu bulan depan) baru disembunyiin, nti dikasih ke Iko setelah saatnya tiba. Mama sih lebih setuju nti Iko beli langsung sendiri dengan “uangnya” dan dia juga harus belajar untuk menjaga mainannya, karena mama merasa segala sesuatu kalau didapatkan mudah biasanya tidak dijaga dengan baik2, coba klo Iko udah merasa “bekerja keras” buat dapat Crankynya pasti Iko lebih sayang ama si Crankynya. Sabar ya nak, waktunya akan tiba…

2+7+4=13 (bukan matematika, hanya kisah cinta)

Suamiku,

13 tahun yang lalu (September 1997)

Kita bertemu sebagai mahasiswa baru dengan gaya unik masing-masing. Saling cuek, sampai akhirnya aku minta tumpangan secara pulang pembekalan untuk Makrab UAJY angkatan 97 sampe 11 malam. Karena serem melihat rambut gondrongmu, sepanjang perjalanan aku ngobrol ngalor kidul dan kamu cuma diam saja (uffff untung nyampe dengan selamat tanpa kurang satu apapun) Ooppssss..aku gak sempat tanya namamu siapa…

Sampai 2 tahun kemudian (September 1997-September 1999)

Pada pertemuan kedua kita, di bis, aku menyapamu‚ÄĚ Darimana nih, Maxi?‚ÄĚ kamu jawab ‚Äúdari rumah Maxi‚ÄĚ hehehe namamu ternyata bukan Maxi‚Ķ Ternyata kita teman sekelas di FE UAJY. Selama 1 tahun pertama kita bertiga ‚Äď kamu, aku dan Maxi- jadi sahabat seperjalanan sampe akhirnya tahun kedua Maxi lebih jarang kumpul karena beda jurusan. Saat itu kesanku, kamu adalah pendengar yang baik dan gak seseram tampang dan penampilanmu. Sebaliknya melihat penampilanku yang tomboy, kamu berkata ‚Äúkalau kamu kayak gini trus, mana ada cowok yang mau?‚ÄĚ dan aku marah berat sampe kita tidak saling tegur berhari-hari. Ternyata aku ada yang mau juga tuh hehehhee‚Ķ

Selama hampir 7 tahun (September 1999 ‚Äď Januari 2006)

Ketekunanmu mendengarkan cerita tentang cowok yang kutaksir dan semua pemikiran-pemikiranku yang menyeleneh semakin mendekatkan kita, sampe akhirnya kamu menyatakan bahwa kamu suka aku. Saat itu aku tidak mau menjawab karena aku tidak mau menyakitimu. Kesabaran dan keteguhanmu yang tidak memaksa dan menuntut meluluhkan kekerasan kepala dan hatiku. 5 tahun berjauhan selama masa pacaran mendewasakan kita, menguji kekuatan cinta kita sampai hampir meretakkan hubungan kita. Nyatanya waktu juga yang menjawabnya..

¬†Empat tahun dan go..go‚Ķ (Januari 2006 ‚Äď forever)

15 Januari 2006 datang dengan seribu pertimbangan sekaligus seribu tantangan dan rencana. Setelah semua tugas dan janji kita kepada orang tua kita tunaikan, saatnya melabuhkan perahu cinta kita sendiri. Sekali lagi aku menguji keteguhan dan keseriusanmu untuk menghabiskan seumur hidup bersamaku, saling menerima dan mendukung. Jawabmu ‚ÄúYES, I DO..‚ÄĚ

 Jadi 2 + 7 + 4 = 13, bukan matematika, hanya sebuah kisah cinta yang sederhana dan selamanya. Semoga…

Happy 4th Wedding Anniversary, suamiku..

Walaupun puisi-puisimu tergantikan oleh lembaran-lembaran tanggung jawab setiap hari

Walaupun kata-kata manismu tergantikan oleh kata-kata dukungan yang menyejukkan sekaligus membangkitkan semangat

Walaupun kejutan-kejutan romantismu tergantikan oleh rencana-rencana masa depan yang  matang  dan penuh pertimbangan

Walaupun kuncup-kuncup bungamu tergantikan oleh kepedulian untuk berbagi tugas rumah tangga sekaligus menangani buah hati kita sepanjang hari dan malam

Aku akan tetap mencintaimu seperti sebelum semuanya tergantikan, seperti kasih dan perhatianmu yang tetap sama dari sejak kamu mengantarku pulang walau tidak mengenalku 13 tahun lalu sampai hari ini

 Terima kasih buat semuanya, seperti kau bilang bahwa ini adalah perahu kita bersama, tidak peduli bagian mana yang bocor kita harus bekerja sama memperbaikinya karena perjalananan kita masih jauh..

 I Love u full…

  • Calendar

    • September 2016
      M T W T F S S
      « May    
       1234
      567891011
      12131415161718
      19202122232425
      2627282930  
  • Search